10 Besar Perusahaan Farmasi Asing Di Indonesia Tahun 2011

Berdasarkan data yang dikeluarkan oleh IPMG (International Pharmaceutical Manufacturing Group), inilah 10 besar perusahaan farmasi asing tahun 2011 :


1.   SANOFI AVENTIS ; dengan total penjualan Rp 1,068 trilyun.

Sanofi Aventis merupakan salah satu perusahaan terbesar dan terkemuka di dunia. Sanofi-aventis beroperasi di lebih dari 100 negara dan mempekerjakan sekitar 100.000 karyawan, berpartisipasi dan berupaya dalam memperbaiki dan memajukan dunia kesehatan.
Sanofi Aventis memiliki obat-obat baru inovatif dan yang paling beragam, seperti misalnya yang terdapat dalam bidang terapetik:

  • Kardiovaskuler
  • Trombosis
  • Onkologi
  • Gangguan tulang
  • Gangguan metabolisme
  • Alergi
  • Vaksin
Selain itu Sanofi Pasteur, perusahaan milik Grup, adalah perusahaan terbesar di dunia yang kegiatannya khusus memproduksi vaksin untuk manusia. Sanofi Pasteur saat ini menyediakan jenis vaksin yang terlengkap, melindungi masyarakat terhadap 20 macam penyakit yang disebabkan oleh bakteri dan virus, termasuk diantaranya pertusis, difteri, tifus, poliomyelitis, influenza dan mumps. Sementara itu andalan Sanofi Pasteur adalah vaksin kombinasi (beberapa antigen dalam satu suntikan). Produk ini membuat jadwal vaksinasi menjadi lebih sederhana, lebih ekonomis, dan lebih nyaman.
Di Indonesia Grup sanofi-aventis melakukan kegiatannya melalui kedua afiliasinya PT Sanofi-Aventis Indonesia dan PT Aventis Pharma, Sanofi-Aventis menduduki posisi penting di kalangan industri farmasi Indonesia terutama sebagai pemimpin kalangan perusahaan internasional berbasis riset.

2.   PFIZER INDONESIA ; dengan total penjualan Rp 923 milyar

Pfizer berkomitmen untuk menggunakan semua ilmu pengetahuan dan sumber daya baik lokal maupun global kami untuk meningkatkan kesehatan di setiap tahapan kehidupan. Pfizer berupaya untuk menyediakan akses terhadap obat-obat yang aman, efektif dan terjangkau bagi pasien dan masyarakat yang membutuhkannya.
Pfizer mempunyai portfolio terkemuka untuk produk dan obat-obat yang mendukung peningkatan kesejahteraan dan pencegahan dari berbagai macam penyakit di dunia. Melalui kerjasama dengan setiap pemangku keputusan, kami bertujuan untuk memastikan bahwa setiap orang dimana saja mempunyai akses kepada perawatan yang inovatif dan pelayanan kesehatan yang berkualitas. 

3.   NOVARTIS ; dengan total penjualan Rp 809 milyar. 

Sejarah Novartis di Indonesia dimulai pada tahun 1968 setelah melalui penggabungan PT Ciba Indonesia. Setelah menjalani beberapa tonggak, merger global Sandoz dan Ciba Geigy untuk membuat Novartis, PT Ciba Indonesia melakukan merger dengan PT Sandoz Biochemie Pharma menjadi PT Novartis Biochemie pada tahun 1996.
Pada 2005, setelah akuisisi global yang Novartis Group Hexal, Novartis di Indonesia Divisi Sandoz juga mengakuisisi PT Prima Hexal di Indonesia dan karenanya membentuk badan hukum baru yang disebut pembesaran PT Sandoz Indonesia.
Pada tahun 2006, PT Novartis Biochemie berubah badan hukum menjadi PT Novartis Indonesia dan merayakan 10 tahun merger di seluruh dunia.
Hari ini, Novartis di Indonesia mempekerjakan sekitar 550 karyawan di divisi Kesehatan Farmasi dan Consumer termasuk di pabrik di Citeureup, Jawa Barat. Perusahaan ini juga memiliki sebuah laboratorium penelitian, Novartis Eijkman Hasanuddin Research Institute (NEHCRI) di Makassar, Sulawesi dan Jakarta yang fokus dalam mengembangkan obat untuk penyakit tropis seperti DBD dan TBC.
Novartis memiliki 2 perusahaan bersaudara, PT Ciba Vision Batam adalah rantai pasokan global hub untuk kontak lensa Ciba Vision dan kontrak 3000 rekan di pabriknya di Pulau Batam. PT Sandoz Indonesia menjalankan Divisi obat-obatan Generik dan mempekerjakan 600 karyawan dan juga mengoperasikan pabrik di Bandung, Jawa Barat.


4.   BAYER INDONESIA ; dengan total penjualan Rp 594 milyar

Bayer HealthCare adalah salah satu pemimpin dalam pasar farmasi Indonesia , menggabungkan aktifitas global dari Divisi Pharma dan Consumer Care.
Lebih dari 34,000 pekerja bekerja untuk Bayer HealthCare worldwide. Tugas utama Bayer HealthCare adalah untuk menemukan dan membuat produk inovatif untuk tujuan meningkatkan derajat kesehatan manusia di seluruh dunia. Produk Bayer HealthCare meningkatkan keberadaan dan hidup dengan mendiagnosa, mencegah dan merawat penyakit yang ada.
Bayer HealthCare menciptakan produk obat yang inovatif dan sangat efektif. Program penelitian yang dilakukan mencakup kondisi yang membahayakan hidup dan juga kelainan yang dengan sangat jelas menurunkan kualitas hidup dan juga harapan hidup. Di dalamnya termasuk kelainan cardiovascular, diabetes, infeksi bakteri, urogical disorders dan erectile dysfunction 
Divisi Consumer Care dari Bayer HealthCare adalah salah satu penyalur utama dari obat-obatan yang dijual bebas dan suplemen tambahan. Saat ini menduduki peringkat kelima dalam pasar Consumer Care secara global dan memberikan suplai obat untuk seluruh belahan dunia. 


5.   GLAXO SMITHKLINE ; dengan total penjualan Rp 570 milyar. 

Berkantor pusat di Inggris, Glaxo SmithKline adalah organisasi global dengan kantor di lebih dari 100 negara dan pusat-pusat riset utama di Inggris, Amerika Serikat, Spanyol, Belgia dan Cina.
Glaxo SmithKline adalah salah satu perusahaan kesehatan beberapa meneliti kedua obat-obatan dan vaksin untuk tiga WHO penyakit prioritas - HIV / AIDS, tuberkulosis dan malaria, dan sangat bangga telah mengembangkan beberapa obat global terkemuka di bidang ini.
Glaxo SmithKline memproduksi obat-obatan yang mengobati bidang penyakit utama seperti asma, anti-virals, infeksi, kesehatan mental, diabetes, jantung dan kondisi pencernaan. Selain itu, Glaxo SmithKline adalah pemimpin dalam bidang vaksin dan sedang mengembangkan pengobatan baru untuk kanker.
Glaxo SmithKline juga memasarkan produk konsumen lainnya, banyak yang salah satu pemimpin pasar:
  • over-the-counter (OTC) obat-obatan termasuk Gaviscon dan Panadol
  • produk kesehatan gigi seperti Aquafresh dan Sensodyne
  • produk pengontrol rokok Nicorette / NiQuitin
  • minuman kesehatan seperti Lucozade , Ribena dan Horlicks
  • produk perawatan kulit yang dipasarkan oleh Stiefel Laboratories
6.   OTSUKA ; dengan total penjualan Rp 456 milyar.

PT. Otsuka Indonesia didirikan pada tahun 1975 sebagai perusahaan patungan farmasi dengan Otsuka Pharmaceutical Co, Ltd, Jepang. Dibangun di atas lahan seluas sekitar 40.000 meter persegi di Lawang, sebuah kota kecil di Jawa Timur, Pabrik PT. Otsuka Indonesia memproduksi dan mempromosikan 3 (tiga) kelompok produk, yaitu:
  • Terapi Obat
  • Klinik Gizi dan Solusi IV
  • Alat Kesehatan 
Pada awalnya, PT. Otsuka Indonesia mengimpor semua produk dari Jepang. Namun, untuk memenuhi kebijakan Pemerintah Indonesia mengenai pentingnya memproduksi produk farmasi lokal, PT. Otsuka Indonesia memutuskan untuk memulai produksi secara keseluruhan di Indonesia.
Setelah melakukan survei mendalam, sumber air alam bersih didirikan di kaki Gunung Arjuna, Jawa Timur, yang terbukti ideal untuk Solusi IV.
Sebagai bentuk dari konsistensi dalam teknologi dan perkembangan kualitas sumber daya manusia, PT. Otsuka Indonesia selalu melakukan update standar ISO. Setelah mendapatkan ISO 9001:2000 pada tahun 2003 untuk memenuhi permintaan pelanggan pada produk berkualitas tinggi, PT. Otsuka Indonesia juga memperoleh ISO 14001:2004 , sebagai tanggung jawab perusahaan terhadap pengurangan dampak lingkungan.
Produk Infus Otsuka Solusi telah berhasil menembus pasar farmasi dan telah menjadi yang paling terkemuka di Indonesia. Keberhasilan solusi Infus mendorong untuk mengambil langkah lebih lanjut dalam bidang industri farmasi dengan memproduksi Nutrisi Klinis, Terapi Obat, Makanan Medis dan Peralatan Medis. Keberhasilan ini juga diikuti dengan memperoleh ISO 22000: Food Safety / HACCP untuk Nutrisi Klinis, ISO 13485 untuk Peralatan Medis, dan Sertifikasi cGMP untuk Good Manufacturing Process.
Langkah diversifikasi usaha yang dilakukan oleh PT. Otsuka Indonesia terus berkembang, tidak hanya di Indonesia, tapi juga menyebar sayap dengan mengekspor produk ke berbagai negara seperti Taiwan, Hong Kong, Singapura, Sri Lanka, Malaysia, Myanmar, Vietnam, Papua Nugini, Fiji, Tonga, Samoa, Oman, Timor Leste, dan Australia.

7.   ASTRA ZENECA ; dengan total penjualan Rp 383 milyar.

AstraZeneca mengembangkan, memproduksi, dan menjual obat-obatan untuk mengobati gangguan dalam pencernaan , jantung dan pembuluh darah , saraf dan kejiwaan , infeksi , pernafasan , peradangan patologis dan onkologi daerah.
Kantor pusat perusahaan berada di London, Inggris dan kantor pusat penelitian dan pengembangan (R & D) berada di Södertälje , Swedia. Perusahaan ini mempekerjakan lebih dari 11.000 orang di fasilitas penelitian di Inggris, Amerika Serikat, Swedia, Perancis, Kanada, India, Cina dan Jepang.

8.   MERCK ; dengan total penjualan Rp 353 milyar.

Didirikan pada tahun 1970, PT Merck Tbk menjadi perusahaan publik pada tahun 1981, dan merupakan salah satu perusahaan pertama yang terdaftar di Bursa Saham Indonesia. Sebagian besar saham dimiliki oleh Grup Merck yang berkantor pusat di Jerman dan merupakan perusahaan farmasi dan kimia tertua di dunia. Untuk informasi lebih lengkap mengenai kantor pusat Merck, Anda dapat mengunjungi www.merck.de
PT Merck Tbk merupakan perusahaan multinasional yang bergerak di bidang farmasi dan kimia di Indonesia.
Di bidang farmasi, Merck memproduksi dan menjual merek-merek farmasi ternama seperti Neurobion®, Sangobion® dan Glucophage® dengan fasilitas bersertifikat cGMP.
Pada bidang kimia, Merck memasarkan berbagai jenis bahan kimia, zat warna, serta berbagai spesialisasi kimia lainnya.


9.   MSD GROUP ; dengan total penjualan Rp 345 milyar.

MSD di luar Amerika Serikat dan Kanada, adalah salah satu perusahaan farmasi yang terbesar di dunia. MSD bermarkas terletak di Whitehouse Station , New Jersey . Perusahaan ini didirikan pada tahun 1891 sebagai anak perusahaan Amerika Serikat dari perusahaan Jerman yang sekarang dikenal sebagai Merck KGaA . Merck & Co disita oleh pemerintah AS selama Perang Dunia I dan kemudian didirikan sebagai perusahaan independen Amerika. Saat ini merupakan salah satu dari tujuh perusahaan farmasi terbesar di dunia berdasarkan kapitalisasi pasar dan pendapatan.
Perusahaan ini menggambarkan dirinya sebagai "sebuah perusahaan riset berbasis farmasi global" yang "menemukan, mengembangkan, memproduksi dan memasarkan berbagai produk inovatif untuk meningkatkan kesehatan manusia dan kesehatan, secara langsung dan melalui usaha patungan nya ".


10. BOEHRINGER INGELHEIM ; dengan total penjualan Rp 325 milyar.

Boehringer Ingelheim adalah perusahaan besar yang beroperasi di seluruh dunia dengan lebih dari 44.000 karyawan. Area bisnis utama: Farmasi Manusia dan Kesehatan Hewan.
Area bisnis di farmasi manusia mencakup segmen

  • Obat Ethical
  • Produk Perawatan Kesehatan
  • Biopharmaceuticals
  • Operasi (Kimia Pharma dan Produksi Farmasi)

Dalam Kesehatan Hewan , segmen usaha inti adalah menyediakan makanan hewan.

Penulis: Moh. Bambang Pamungkas

DAPATKAN E-BOOK ISTIMEWA 'MENGUPAS TUNTAS RAHASIA INTERVIEW KERJA", KLIK DI SINI.

Artikel terkait:

DAPATKAN E-BOOK ISTIMEWA 'MENGUPAS TUNTAS RAHASIA INTERVIEW KERJA", KLIK DI SINI.

ATAU DALAM BENTUK DVD BERISI PULUHAN VIDEO DAN E-BOOK DI SINI.

5 komentar:

  1. mas, saya kebetulan lagi cari2 daftarnya untuk tulisan riset saya. boleh saya minta daftar perusahaan farmasi dan penjualannya u tahun 2011? terima kasih sebelumnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. data yang saya miliki kebetulan yang ini saja bro,,, untuk yang PMDN saya belum punya. Coba ajukan surat resmi permohonan data tersebut ke perusahaan farmasi, daftar perusahaan farmasinya bisa didownload dari blog ini juga. Good luck!

      Hapus
  2. saya perlu alamat² perusahaannya nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. monggo, silakan download saja daftarnya bro...

      Hapus
  3. Padahal perusahan2 inilah yg mrnyebarkan penyakit supaya meraup keuntungan...

    BalasHapus