Teknik Negosiasi Gaji

Sebelum Anda mulai berbicara untuk  negosiasi gaji dengan pewancara pada saat interview kerja, Anda perlu mencari tahu seberapa banyak beban pekerjaan (dan Anda) layak untuk itu. Anda harus meluangkan waktu untuk survey gaji. Dengan begitu Anda akan siap untuk mendapatkan apa yang layak untuk Anda dan untuk mendapatkan tawaran pekerjaan yang realistis dan masuk akal.

Negosiasi Gaji
Setelah Anda tahu berapa yang seharusnya bisa didapatkan, lalu bagaimana Anda bisa mendapatkan itu? Mulailah dengan bersikap sangat sabar. Ketika Anda diinterview untuk sebuah posisi baru, lakukan yang terbaik untuk tidak membicarakan kompensasi sampai pewancara membuat penawaran. Jika Anda ditanya berapa gaji yang Anda minta, katakan bahwa Anda terbuka berdasarkan posisi dan paket kompensasi secara keseluruhan.
Atau beritahukan pewancara bahwa Anda ingin tahu lebih banyak tentang tanggung jawab dan tantangan dari pekerjaan sebelum mendiskusikan gaji.
Pilihan lain adalah untuk memberikan pewancara suatu rentang gaji berdasarkan penelitian gaji yang Anda lakukan sebelumnya. Setelah Anda mendapat penawaran, Anda tidak perlu segera menerima (atau menolak). Sebuah kalimat sederhana "Saya harus memikirkannya" bisa memberikan dampak  peningkatan dari penawaran awal.
Dan jika Anda bersikap ambivalen tentang posisi "ya atau tidak" dapat membawa Anda kepada tawaran yang lebih baik juga. "Saya menolak posisi yang saya tahu itu  tidak saya inginkan, terlepas dari permasalahan gaji, dan saya telah menerima tiga panggilan telepon mengenai penawaran paket kompensasi dari tempat lain." Hati-hati karena  jika anda benar-benar membutuhkan pekerjaan baru tersebut ada resiko bahwa pewancara dapat menurunkan posisi penilaian terhadap Anda dan beralih ke calon berikutnya.

Negosiasi Peningkatan Gaji
Jika Anda saat ini bekerja dan menginginkan kenaikan gaji, mulailah dengan persiapan matang. Kumpulkan informasi survei gaji, penilaian kinerja terbaru terhadap pekerjaan yang Anda lakukan, dan informasi terkait lainnya. Waspadai kebijakan perusahaan mengenai kompensasi. Beberapa perusahaan dibatasi oleh kendala anggaran dan hanya dapat memberikannya pada waktu tertentu selama setahun, menyesuaikan dengan keadaan.

Punyai gagasan yang jelas tentang apa yang Anda inginkan. Tentukan rentang gaji yang Anda harapkan dan justifikasi untuk peningkatan, serta siap untuk mereviewnya dengan atasan Anda. Bersikaplah fleksibel. Apakah Anda mempertimbangkan tambahan liburan atau fasilitas, bukannya kenaikan gaji? Ada kemungkinan seseorang yang secara teratur mengambil waktu istirahat, sebagai pengganti uang... Kemudian, minta atasan anda untuk bertemu membahas gaji. Paparkan permintaan Anda, didukung oleh dokumentasi, bersikap tenang dan rasional. Jangan meminta jawaban segera. Atasan  Anda sebagian besar mungkin akan harus membicarakannya dengan Sumber Daya Manusia atau dengan manajer  lainnya.

Meskipun Anda telah berupaya sebaik mungkin, ada kemungkinan anggaran tidak cukup untuk kenaikan gaji atau perubahan  paket kompensasi. Perusahaan juga mungkin tidak ingin membuat ketidakadilan dengan membayar seseorang lebih dari yang lain padahal posisinya sama. Dalam hal ini, Anda setidaknya tahu percobaan ini. Plus, jika ini adalah pekerjaan yang Anda pikir benar-benar akan Anda cintai, pertimbangkan apakah budaya perusahaan, manfaat, dan pekerjaan itu sendiri adalah layak - terlepas dari permasalahan gaji.

DAPATKAN E-BOOK ISTIMEWA 'MENGUPAS TUNTAS RAHASIA INTERVIEW KERJA", KLIK DI SINI.

readbud - get paid to read and rate articles

10 komentar:

  1. Cuman masalahnya seringkali saat bernegosiasi kita berbenturan dengan policy dari masing-masing perusahaan yang telah memiliki standart gaji sendiri

    Salam Kenal
    http://ftw1974.blogspot.com/2011/09/deway.html

    BalasHapus
  2. @Dewa Made Ari S : yups, benar sekali, kalau kemudian beban kerja lebih besar daripada gaji, mungkin kita bisa berpikir ulang untuk pindah ke tempat lain... Terima kasih untuk kunjungannya

    BalasHapus
  3. @Ziady R : benar gaji tidak segalanya... tapi memiliki gaji tinggi tentu lebih menyenangkan bukan? Terima kasih atas kunjungannya..

    BalasHapus
  4. Kebanyakan yang bisa menegoisasikan gajinya adalah orang yg memiliki keahlian atau pengalaman tertentu, bagi yg masih fresh graduate/blm punya pengalaman ya harus pasrah sama standard gaji yg ada. :( --- endanesia.com ---

    BalasHapus
  5. iya, terbentur jg kalau kita fresgred... kalo ada pengalaman 1 tahun minimal mah bisa...
    asal kita cari tau dulu, standar gaji perusahaan itu berapa..

    semakin tinggi gaji, semakin tinggi kerjaan kita dituntutnya..

    hmmm..nice post.. mampir balik ya...

    salam,
    Stylish Generation

    BalasHapus
  6. @Enda Setiyo dan @Tia : fresh graduate kan bisa saja memiliki keahlian spesifik yang mungkin sangat dibutuhkan oleh perusahaan? itulah sebabnya selama kuliah, mahasiswa harus banyak membekali dirinya dengan soft skill yang spesifik. Good luck and thank you very much for visiting my blog

    BalasHapus
  7. teknik negosiasi gaji yang menarik..tapi masih ada beberapa cara yang menurut saya masih kurang.
    btw..nice share and keep posting :)

    BalasHapus
  8. boleh dishare bro, masukan dan ide2 segar bernegosiasinya... thx 4 visiting my blog

    BalasHapus